KENAPA BERSHOHBAH

Seluruh Ordo Sufi [thoriqoh] sepakat dengan doktrin: untuk meraih kedudukan spiritual slalu ingat, diingat, dekat, dan bersama Alloh itu memerlukan perantara [wasilah]. Doktrin ajaran ini antara lain merujuk pada Firman-Nya dalam Surat Al Maidah ayat 35 dan At Taubah ayat 119:
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَابْتَغُوا إِلَيْهِ الْوَسِيلَةَ وَجَاهِدُوا فِي سَبِيلِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ
“Wahai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Alloh dan carilah wasilah/jalan yang mendekatkan diri kepada-Nya dan berjihad-lah pada jalan-Nya, supaya kamu mendapat keberuntungan.”

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَكُونُوا مَعَ الصَّادِقِينَ
“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Alloh dan hendaklah kamu bersama orang-orang yang benar.”
Keterangan di atas diperkuat dengan Hadist Rosulullah Shollallohu ‘alaihi wasallam:

كن مع الله فان لم تكن مع الله فكن مع من كان مع الله فانه يوصلك الى الله
“Jadilah (ruhani) kalian bersama Alloh, jika (ruhani) kalian belum bisa bersama Alloh, maka jadilah kalian bersama dengan orang yang (ruhaninya) telah bersama Alloh. Sesungguhnya mereka akan menghantarkan (ruhani) kamu kepada Alloh.” (HR. Abu Daud)

Kalau ingin slalu dibersamai Guru Sufi Agung Tuan Syeikh, bersamakan slalu diri dengannya [ma’iyyah] Sebab Tuan Syeikh hanya bersama murid yang slalu membersamakan diri dengannya.

Hakekat-nya hakekat dekat dan membersamakan diri dengan Guru Sufi itu harus dengan kedua infrastruktur: jasmani dan ruhani-nya, atau dhohir batinnya, atau jasad dan ruhnya. Inilah yang disebut dalam dunia sufi sebagai riyadhoh shohbah.

Shohbah itu, sabda Tuan Guru Sufi Syeikh Muhammad Abdul Gaos ada dua. Pertama, shohbah shugro, yaitu, ketika murid melakukan ijtima’, berkumpul dengan Syeikh-nya, lalu dengan tekun mengikuti kegiatan istima’, mendengar setiap nasihat/petuah dari Syeikhnya.

Kedua, shohbah kubro, yaitu, meski di kala jauh, ruh murid slalu mengingat [robithoh] kepada Syeikhnya. Mengingat Syeikhnya berarti diingatnya dan dibersamainya. Tiada cara mengingat terbaik Tuan Syeikh yakni dengan mengamalkan amalannya, menjalani kebiasaan-kebiasaannya.

Shuhbah kubro itu, ialah ketika murid slalu satu frequensi dengan Gurunya. Inilah kedudukan rohani murid yang slalu robithoh kepada Gurunya.

Tentang praktek riyadhoh membersamakan diri dengan sang Mentor Sufi, Guru Agung kesucian jiwa, kita bisa melihat Sahabat Utama, salah seorang Wali Alloh paling utama umat Nabi Muhammad SAW, Sayyidina Abu Bakar As Shidiq, seperti tertera dalam keterangan masyhur ini:
أَنَّ اَبَا بَكْرِ الصِّدِّيْق رَضِىَ الله عَنْهُ شكا لِلنَّبِىِّ عَدَمَ انْفِكاَكِهِ. عَنْهُ حَتىَّ فِى الْخَلاَءِ
Bahwa Abu Bakar as Shiddik mengadukan halnya kepada Rosulullah Shollallohu ‘alaihi wasallam bahwa ia tidak pernah lekang (terpisah ruhaninya) dari Nabi Shollallohu ‘alaihi wasallam sampai ke dalam WC.

Ikut Guru yang ikut Gurunya, yang ikut Gurunya, yang ikut Gurunya, sampai ikut Kanjeng Nabi Muhammad Shollallohu ‘alaihi wasallam adalah tanda cinta kepada Alloh. Dan Guru-guru Sufi sanadnya pasti dan pastikan sampai Rosululloh Shollallohu ‘alaihi wasallam.

قُلْ إِنْ كُنْتُمْ تُحِبُّونَ اللَّهَ فَاتَّبِعُونِي يُحْبِبْكُمُ اللَّهُ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ ۗ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَحِيمٌ
Katakanlah: Jika kamu (benar-benar) mencintai Alloh, ikutilah aku, niscaya Alloh mengasihi dan mengampuni dosa-dosa kamu. Alloh Maha Pengampun Lagi Maha Penyayang. (QS. Ali Imran : 31)
Dengan demikian, ikut saja, terbawa dan bersama.

Salam Khidmah,
KH Budi Rahman Hakim al Khoolish, MSW., PhD. [Pembantu Khusus ABAH AOS]

Postingan yang berkaitan

Anda juga bisa baca postingan di bawah ini!
Abah anom

ILMU MEREM TIDAK TIDUR

ILMU MEREM TIDAK TIDUR "Umum tau-nya merem itu tidur; nunduk merem itu tidur. Sejak 40 tahun sebelum Indonesia Merdeka sampai sekarang, Suryalaya 1 [Abah Sepuh] & 2 [Abah Anom] sudah mengajarkan 'merem itu tidak tidur'; 'nunduk merem itu tidak tidur'....

Hidup bahagia atau sedih, tenang atau gelisah, mudah atau susah, ringan atau berat, semuanya adalah respon emosi kita terhadap kenyataan hidup yang terjadi dan kita alami. Seberapa dalam, seberapa lama, dan seberapa terganggu kita, semua sesungguhnya tergantung kemampuan diri sendiri...

Manusia itu produk teknologi tercanggih, tersempurna dan termutakhir yang ALLOH ciptakan. Bukan hanya hardware-nya tapi juga software-nya. Bukan hanya struktur jasmaninya yang sempurna tapi juga anatomi ruhaninya yang super duper canggih. Kalau kesempurnaan fisik (outer-dimension) manusia barangkali masih ada yang...

Apa yang kita makan, yang kita minum, mempengaruhi bukan hanya kondisi fisik tapi juga nonfisik. Jadi, kalau ada keanehan dalam kondisi tubuh dan status ruh pasti karena, disadari atau tidak, kita telah memasukkan makanan-minuman yang tidak dikehendaki tubuh dan ruh....

Karunia terbesar yang mesti kita syukuri --tapi kebanyakan tidak menyadarinya-- ialah bahwa pagi tadi, hari ini, kita masih diberi-NYA jatah waktu untuk menghirup nafas kehidupan. Mengapa karunia terbesar, karena per-pagi tadi saja, jutaan manusia di seluruh dunia berpulang dan tidak...

Karunia terbesar yang mesti kita syukuri --tapi kebanyakan tidak menyadarinya-- ialah bahwa pagi tadi, hari ini, kita masih diberi-NYA jatah waktu untuk menghirup nafas kehidupan. Mengapa karunia terbesar, karena per-pagi tadi saja, jutaan manusia di seluruh dunia berpulang dan tidak...

Load More