MAKRIFAT & CINTA KEPADA SYEIKH [4]

SHOHBAH merupakan elemen laku kesufian terpenting penting dalam suluk thoriqoh. Shohbah itu bukan sekedar frekuensi kebersamaan fisik murid dengan Syeikh Mursyid tapi terjalinnya relasi persahabatan seperti Kanjeng Nabi Shollallohu ‘Alaihi Wasallam dengan para Sahabatnya [الشيخ فى قومه كا النبي فى امته].

Demikian harus terpenuhi syarat sebuah persahabatan. Hadrotus Syeikh Muhammad Abdul Gaos Saefulloh Maslul Qs menegaskan, Syarat persahabatan itu tidak ada perdebatan di sepanjang kebersamaan. Ikut, sabar, dan tidak bertanya apalagi mempertanyakan : شرط الصخبة ترك المخالفة.

Untuk mendapat ilustrasi Shohbah, beliau sering merujuk kepada kisah Nabi Musa AS yang diperintahkan Alloh untuk mencari dan berguru kepada Nabi Khidir AS yang tertuang di dalam Al Qur’an Surat Al Kahfi ayat 60 – 82.

Ketika akhirnya dipertemukan, Nabiyulloh Khidir diawal sudah menyampaikan syarat, tidak boleh bertanya –apalagi mempertanyakan. Sejak awal bahkan Nabi Khidir AS sudah membaca bahwa Nabi Musa tidak akan kuat, tidak akan bersabar menjalani kebersamaan dan ternyata benar.

Peristiwa yang slalu menjadi rujukan kaum Sufi-thoriqoh sekaligus ilustrasi tentang apa makna, peran, dan model pendidikan yang dilakukan Mursyid kepada murid-muridnya serta bagaimana sikap jiwa murid saat berguru kepada Guru Mursyid.

Dari kisahkan yang tertuang dalam Surat dan ayat-ayat tersebut, dapat diperoleh gambaran –sebagai ikhtiar kontekstualisasi Al Qur’an, bahwa:

1. ALLOH di setiap masa slalu menunjuk hamba yang dikehendaki-NYA –sebagai sosok transformasi Nabi Khidir AS– untuk memiliki dan mengajarkan pengetahuan/informasi tentang rencana serta iradah-NYA terhadap suatu peristiwa –Ilmu Laduni– sebagai materi pendidikan untuk perbaikan kualitas hidup manusia di setiap masa. Tampil menjadi Guru yang mengurus dan membimbing ruh manusia-manusia.

2. Alloh memberikan perintah kepada Musa-musa zaman now –konteks masa itu diwakili oleh Nabi Musa AS– untuk mencari, menemukan, dan meluangkan waktu untuk belajar ilmu-ilmu ALLOH kepada hamba-hampa pilihan-NYA yang ada di setiap masa. Yaitu, ilmu-ilmu yang tidak dianugerahkan kepada orang sekelas Nabi Musa AS sekalipun.

3. Ketika bertemu dengan sosok tajalli Nabi Khidir AS maka siapapun mesti mengikuti prosedur peraturan dalam proses pembelajaran ilmu-ilmu ALLOH darinya. Yaitu, ikut, sabar dan tidak bertanya. Mumpung tidak mengerti, ikut saja! Karena segala ucapan dan perbuatan Guru Ma’rifat ini pasti mengandung hikmah dan pelajaran, sekaligus, merupakan petunjuk serta telah mendapat guidance dari ALLOH ‘azza wajalla. Itulah sikap jiwa yang mesti dimiliki seseorang ketika ketemu dan berguru kepada Guru Mursyidnya. [BERSAMBUNG]

Salam cinta,
KH Budi Rahman Hakim al Khoolish, MSW., PhD. [Pembantu Khusus ABAH AOS]

Postingan yang berkaitan

Anda juga bisa baca postingan di bawah ini!
Abah anom

ILMU MEREM TIDAK TIDUR

ILMU MEREM TIDAK TIDUR "Umum tau-nya merem itu tidur; nunduk merem itu tidur. Sejak 40 tahun sebelum Indonesia Merdeka sampai sekarang, Suryalaya 1 [Abah Sepuh] & 2 [Abah Anom] sudah mengajarkan 'merem itu tidak tidur'; 'nunduk merem itu tidak tidur'....

Hidup bahagia atau sedih, tenang atau gelisah, mudah atau susah, ringan atau berat, semuanya adalah respon emosi kita terhadap kenyataan hidup yang terjadi dan kita alami. Seberapa dalam, seberapa lama, dan seberapa terganggu kita, semua sesungguhnya tergantung kemampuan diri sendiri...

Manusia itu produk teknologi tercanggih, tersempurna dan termutakhir yang ALLOH ciptakan. Bukan hanya hardware-nya tapi juga software-nya. Bukan hanya struktur jasmaninya yang sempurna tapi juga anatomi ruhaninya yang super duper canggih. Kalau kesempurnaan fisik (outer-dimension) manusia barangkali masih ada yang...

Apa yang kita makan, yang kita minum, mempengaruhi bukan hanya kondisi fisik tapi juga nonfisik. Jadi, kalau ada keanehan dalam kondisi tubuh dan status ruh pasti karena, disadari atau tidak, kita telah memasukkan makanan-minuman yang tidak dikehendaki tubuh dan ruh....

Karunia terbesar yang mesti kita syukuri --tapi kebanyakan tidak menyadarinya-- ialah bahwa pagi tadi, hari ini, kita masih diberi-NYA jatah waktu untuk menghirup nafas kehidupan. Mengapa karunia terbesar, karena per-pagi tadi saja, jutaan manusia di seluruh dunia berpulang dan tidak...

Karunia terbesar yang mesti kita syukuri --tapi kebanyakan tidak menyadarinya-- ialah bahwa pagi tadi, hari ini, kita masih diberi-NYA jatah waktu untuk menghirup nafas kehidupan. Mengapa karunia terbesar, karena per-pagi tadi saja, jutaan manusia di seluruh dunia berpulang dan tidak...

Load More